Digugat Nasabah; PT Pegadaian (Persero) di Duga Tidak Kooperatif Mangkir Dari Panggilan Pengadilan Tasikmalaya

0

KOTA TASIK. FOKUSPRIANGAN.ID – Digugat oleh Mimin Mintarsih yang merupakan nasabahnya dari PT Pegadaian (Persero) Cabang Kota Tasikmalaya terlihat tidak hadir diruang sidang Kartika, Pengadilan Negeri Tasikmalaya.

Pengadilan Negeri Tasikmalaya memanggil para Pihak dalam Perkara Nomor 16/Pdt.G.S/2021/PN.Tsm, antara Mimin Mintarsih Melawan PT Pegadaian (Persero) pada hari ini Rabu (29/09/21).

Mimin Mintarsih melayangkan gugatan perbuatan melawan hukum kepada PT Pegadaian (Persero) Cabang Kota Tasikmalaya, setelah satu set perhiasan emasnya yang digadaikan di perusahaan BUMN tersebut hilang dan tidak dikembalikan pihak pegadaian.

Warga Kota Tasikmalaya yang juga pensiunan guru itu terlihat mendatangi Pengadilan Negeri Tasikmalaya, didampingi oleh Tiga orang kuasa hukumnya dari Kantor Firma Hukum NZ Law Firm Dan Rekan, Rabu (29/09/21).

Menurut Mimin, pihaknya kecewa dengan ketidakhadiran PT Pegadaian, karena yang ditunjukan oleh PT Pegadaian adalah diduga itikad tidak baik. Padahal menurutnya, PT Pegadaian telah dipanggil secara patut dan sah oleh pihak Pengadilan. “Ketidakhadiran Pegadaian hari ini adalah bentuk dari itikad tidak baik mereka. Jika beritikad baik kan harusnya datang untuk memenuhi panggilan pengadilan, dan menjawab gugatan kita”,terangnya saat ditemui usai sidang.

Sebelum mengetuk palu menutup sidang, Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara menyatakan akan kembali memanggil sekali lagi pihak PT Pegadaian (Persero) sebagai tergugat. Sidang kemudian akan dilanjutkan pada 6 Oktober 2021 mendatang.

Sementara kuasa hukum Penggugat Nazwir, S.H saat diwawancarai via seluler menerangkan sangat menyayangkan sekali sikap dari perusahaan BUMN seperti PT Pegadaian (Persero) yang mengabaikan panggilan pihak Pengadilan. Seharusnya menurut Direktur NZ Law Firm ini, PT Pegadaian (Persero) memberi contoh baik dengan menghadiri panggilan pengadilan, dan menjelaskan dengan memberi jawaban atas gugatan kami dalam sidang. “BUMN harusnya memberi contoh atas kepatuhan pada hukum, silahkan datang dan menjawab gugatan dalam sidang. Kalo tidak datang justru akan membuat publik bertanya, dan menurunkan ketidakpercayaan pada perusahaan itu,”katanya.

Baca Juga  Kepergok Berduaan di Kamar Dengan Seorang Laki-laki Janda Muda di Simpenan Nekat Gantung Diri di Pohon Jambu Air

Kuasa hukum Mimin yang lain Topan Prabowo menambahkan, bahwa pihaknya bukan hanya membawa PT Pegadaian keranah perdata dengan menggugat ke Pengadilan Negeri Taaikmalaya. Namun juga dilaporkan ke pihak Kepolisian Polres Tasikmalaya Kota dengan laporan dugaan tindak pidana penggelapan sebagaimana diatur dalam pasal 372 KUHP.
“Pertanggungjawabannya bukan hanya perdata tapi juga harus dipertanggungjawabkan secara pidana dengan delik 372 KUHP. Pidananya sedang proses di polres Tasikmalaya dengan dugaan melakukan tindak pidana penggelapan barang jaminan gadai milik nasabah”, tukasnya.

Diketahui Pegadaian (Persero) Cabang Kota Tasikmalaya, berhadapan dg hukum setelah tidak bisa memberikan tanggung jawab atas kehilangan perhiasan milik nasabah yang digadaikan, dan diperpanjang gadai sejak Tahun 2020. Dalam Gugatan itu PT Pegadaian Persero dituntut mengganti kerugian Materil dan Imateril Sebesar 160 Juta Rupiah, dan diminta mengembalikan barang jaminan gadai.

Penulis : Iwan/Wawan

Bagaimana tanggapan anda ?
+1
+1
+1
+1
+1
+1
+1

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here