Sejuta Kepedihan Sejarah Panjang Bangsa Palestina Tak Pernah Terhenti

0

KAB. TASIK. FOKUSPRIANGAN.ID – Negara Palestina adalah sebuah negara di Timur Tengah antara Laut Tengah dan Sungai Yordan. Status politiknya masih dalam perdebatan. Sebagian besar negara di dunia termasuk negara-negara anggota OKI, Liga Arab, Gerakan Non-Blok, dan ASEAN telah mengakui keberadaan Negara Palestina.

Bangsa Palestina atau orang Palestina adalah orang-orang Arab dari Tepi Barat dan Jalur Gaza, yang juga disebut Wilayah Palestina atau Palestina.
Bangsa Palestina dalam bahasa Arab:الشعب الفلسطيني, (ash-sha’b al-filastīni) adalah bangsa yang menuturkan bahasa Arab.

Menurut Iwan Singadinata sebagai pengamat politik mengatakan Populasi Bangsa Palestina, termasuk keturunan, jika dibulatkan adalah 10 juta jiwa, kira-kira setengah tinggal di wilayah Palestina, mencakup wilayah Israel, Tepi Barat termasuk Yerusalem Timur, Jalur Gaza dan Yordania. Di daerah ini jika digabungkan pada 2009, mereka merupakan mayoritas 51% dari seluruh penduduk,’ ucapnya Minggu (23/05/2021).

Lanjut Iwan beberapa di antaranya adalah pengungsi. Sisanya, lebih dari separuh dari seluruh Palestina terdiri dari yang dikenal sebagai diaspora Palestina, yang kebanyakan adalah pengungsi Palestina di negara manapun. Dari diaspora, lebih dari dua setengah juta hidup di negara tetangga Yordania, satu juta dibagi antara Suriah dan Lebanon, seperempat juta di Arab Saudi, dan Chile setengah juta adalah konsentrasi terbesar di luar dunia Arab.

Iwan juga menambahkan Warga Palestina beragama Islam dan Kristen, khususnya cabang Sunni Islam, dan ada minoritas Kristen yang signifikan Palestina dari berbagai denominasi Kristen, serta komunitas-komunitas religius kecil. Sebagai istilah umum diterapkan “Palestina Arab” ethnonym menyiratkan, arus tradisional vernakular Palestina, terlepas dari agama, adalah dialek Arab Palestina.

Wilayah Palestina saat ini terbagi menjadi dua entitas politik, yaitu Wilayah Pendudukan Israel dan Otoritas Nasional Palestina. Deklarasi Kemerdekaan Palestina dinyatakan pada 15 November 1988 di Aljir oleh Dewan Nasional (PNC) Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

Baca Juga  Walikota Tasikmalaya Lantik Dan Ambil Sumpah Pejabat Administrator, Pejabat Pengawas dan Pejabat Fungsional

KTT Liga Arab 1974 menunjuk PLO sebagai “wakil sah tunggal rakyat Palestina dan menegaskan kembali hak mereka untuk mendirikan negara merdeka yang mendesak.” PLO telah memiliki status pengamat di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sebagai “entitas non-negara” sejak 22 November 1974, yang memberikan hak untuk berbicara di Majelis Umum PBB tetapi tidak memiliki hak suara.

Setelah Deklarasi Kemerdekaan, Majelis Umum PBB secara resmi “mengakui” proklamasi dan memilih untuk menggunakan sebutan “Palestina” bukan “Organisasi Pembebasan Palestina” ketika mengacu pada pengamat permanen Palestina. Dalam keputusan ini, PLO tidak berpartisipasi di PBB dalam kapasitasnya sebagai pemerintah Negara Palestina.

Sejak tahun 1998, PLO diatur untuk duduk di Majelis Umum PBB segera setelah negara non-anggota dan sebelum semua pengamat lain.

Pada tahun 1993, dalam Persetujuan Oslo, Israel mengakui tim negosiasi PLO sebagai “mewakili rakyat Palestina”, dengan imbalan PLO mengakui hak Israel untuk eksis dalam damai, penerimaan resolusi Dewan Keamanan PBB 242 dan 338, dan penolakannya terhadap “kekerasan dan terorisme”. Sementara Israel menduduki wilayah Palestina, sebagai hasil dari Persetujuan Oslo, PLO mendirikan sebuah badan administratif sementara: Otoritas Nasional Palestina (PNA atau PA), yang memiliki beberapa fungsi pemerintahan di bagian Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Pengambilalihan Jalur Gaza oleh Hamas membagi wilayah Palestina secara politik, dengan Fatah yang dipimpin oleh Mahmoud Abbas menguasai Tepi Barat dan diakui secara internasional sebagai Otoritas Palestina resmi, sementara Hamas telah mengamankan kekuasaannya atas Jalur Gaza. Pada bulan April 2011, kedua pihak telah menandatangani perjanjian rekonsiliasi, tetapi pelaksanaannya masih terbengkalai.

Hingga 18 Januari 2012, 129 (66,8%) dari 193 negara anggota PBB telah mengakui Negara Palestina. Banyak negara yang tidak mengakui Negara Palestina tetap mengakui PLO sebagai “wakil rakyat Palestina”. Selain itu, komite eksekutif PLO diberdayakan oleh PNC untuk melakukan fungsi pemerintah Negara Palestina” pungkasnya. (Wawan)

Baca Juga  Dalam Rangka Silahturahmi, Forum Komunikasi Pimpinan Kec Jamanis Gelar Kegiatan Rutin
Bagaimana tanggapan anda ?
+1
1
+1
+1
+1
+1
+1
+1

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here